Mendag Dorong Tingkatkan Ekspor ke Afrika

 

Bisnis.com, JAKARTA- Pemerintah Indonesia mendorong peningkatan ekspor komoditas dalam negeri dan kerja sama perdagangan dengan Afrika. Benua ini dinilai memiliki potensi ekspor yang menjanjikan. Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengatakan selama ini pasar di Benua Afrika belum banyak dimanfaatkan secara maksimal. Padahal pasar Afrika diyakini menjadi kawasan ekspor potensial. "Afrika memiliki potensi pasar yang besar dengan pertumbuhan ekonomi yang tinggi, namun selama ini belum digarap dengan maksimal. Sekarang saat yang tepat bagi Indonesia untuk mendorong ekspor dan kerja sama bisnis ke pasar yang potensial ini,” kata Enggartiasto Lukita dalam keterangan resminya, Senin (9/4/2018).

Pemerintah Indonesia berkomitmen mendorong peningkatan kerja sama dengan 53 negara di Benua Afrika. Komitmen ini diwujudkan melalui Kementerian Luar Negeri dengan menggelar perhelatan perdana Indonesia Africa Forum (IAF) 2018 di Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC), Nusa Dua, Bali pada 10-11 April 2018. Total perdagangan Indonesia dengan Afrika pada 2017 mencapai US$8,85 miliar. Nilai ini meningkat sebesar 15,49% dibanding tahun sebelumnya. Produk produk yang diekspor ke Afrika diantaranya minyak kelapa sawit, tekstil dan produk tekstil, kertas, sabun, dan kopi.

Sementara itu melalui IAF, pemerintah dan pelaku usaha Indonesia-Afrika akan mengeksplorasi serta meningkatkan kerja sama ekonomi dan perdagangan dan mempromosikan investasi dan kerjasama teknis dengan negara kawasan Afrika. Hal ini sejalan dengan upaya Kemendag dalam menerapkan diversifikasi produk ekspor ke pasar nontradisional. "Memperdalam dan memperluas kemitraan kita secara efektif di sektor perdagangan, investasi, maupun kerja sama teknis. Sehingga selain pelaksanaan forum bisnis, juga dapat terjadi peluang kontrak bisnis antara Indonesia dan Afrika," jelasnya.

Direktur Jenderal Pengembangan Ekspor Nasional (PEN) Kementerian Perdagangan Arlinda menjelaskan selain pembangunan infrastruktur dan konektivitas, untuk mendorong peningkatan ekspor juga dibutuhkan kerja sama yang sinergis antara eksportir, dunia usaha, dan pemerintah guna memperkuat citra Indonesia di mata dunia. Selama penyelenggaraan IAF, Kemendag mengkoordinasi pameran produk Indonesia. Pameran ini diikuti 56 perusahaan, asosiasi, kementerian, dan lembaga yang bergerak di bidang industri strategis, yaitu otomotif, produk farmasi, kopi, konstruksi, makanan olahan, produk minyak sawit, keuangan, peralatan medis, teknologi, fesyen dan aksesori, kerajinan, home décor, serta produk organik. 

Pameran ini menempati lahan seluas 1.100 m2 dan berada di Hall 1-3, Bali Nusa Dua Convention Center (BNDCC). Pameran produk Indonesia dimaksudkan untuk lebih mengenalkan potensi produk-produk Indonesia kepada para delegasi pemerintah dan bisnis dari 53 negara Afrika. "Sehingga para pelaku usaha maupun pemerintah Indonesia Afrika dapat mengeksplorasi peluang kerja sama di antara keduanya," jelas Arlinda. Sebagai pasar potensial yang tengah disasar Indonesia, Kemendag juga mengundang para pelaku usaha dari Afrika untuk hadir pada TEI 2018 pada 24-28 Oktober 2018 di Indonesia Convention Exhibtion Bumi Serpong Damai (ICE-BSD), Tangerang. "Dengan menghadiri TEI 2018, para pelaku usaha dapat menindaklanjuti peluang bisnis yang lebih besar diantara Indonesia Afrika," pungkas Arlinda.

http://industri.bisnis.com/read/20180409/12/781949/mendag-dorong-tingkatkan-ekspor-ke-afrika
Editor