Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI

No.VII/MPR/2001 tanggal 9 November 2001

TENTANG

VISI INDONESIA MASA DEPAN

 

Dengan Rahmat Tuhan yang Maha Esa

Majelis Permusyawaratan Rakyat Republik Indonesia,

 

Menimbang :

  1. bahwa terbentuknya Negara Kesatuan RI, sebagaimana termaktub dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara RI Tahun 1945, adalah untuk melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum, mencerdaskan kehidupan bangsa, dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan kehidupan bangsa, dan ikut mencerdaskan kehidupan dunia yang berdasarkan kemerdekaan, perdamaian abadi, dan keadilan sosial dalam upaya terwujudnya negera yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur;
  2. bahwa arah kehidupan bangsa dan bernegara ditetapkan dalam Garis-Garis Besar Haluan Negara yang disusun setiap lima tahun;
  3. bahwa untuk menjaga kesinambungan arah penyelenggaraan negara diperlukan perumusan Visi Antara, yaitu visi di antara cita-cita luhur bangsa sebagaimana termaktub dalam Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara RI. Tahun 1945, yang merupakan visi Indonesia masa depan, dengan visi lima tahunan yang dirumuskan dalam Garis-Garis Besar Haluan Negara, Visi Antara tersebut adalah visi Indonesia 2020;
  4. bahwa sehubungan dengan pertimbangan pada huruf a,b dan c perlu adanya Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI. tentang Visi Indonesia Masa Depan

Mengingat :

  1. Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara RI Tahun 1945;
  2. Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI No. II/MPR/1999 tentang Peraturan Tata Tertib Mejelis Permusyawaratan Rakyat RI sebagaimana telah diubah terakhir dengan Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI No. V/MPR/2001;
  3. Ketatapan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI No. IV/MPR/1999 tentang Garis-Garis Besar Haluan Negara Tahun 1999-2004;
  4. Ketetapan Majelis Permusyawaran Rakyat RI No. V/MPR/2000 tentang Pemantapan Persatuan dan Kesatuan Nasional.

Memperhatikan :

  1. Keputusan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI No. 5/MPR/2001 tentang Jadwal Acara Sidang Tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI Tahun 2001 sebagaimana telah diubah dengan Keputusan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI No. 6/MPR/2001 tentang Perubahan Jadwal Acara Sidang Tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI Tahun 2001;
  2. Keputusan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI No. 7/MPR/2001 tentang Pembentukan dan Tugas Komisi Majelis Permusyawaratan Rakyat RI pada Sidang Tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI Tahun 2001;
  3. Permusyawaratan dalam Sidang Tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI Tanggal 1 sampai dengan 9 November 2001 yang membahas usul Rancangan Ketetapan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI tentang Visi Indonesia Masa Depan;
  4. Putusan Rapat Paripurna ke 7 (lanjutan 2) tanggal 9 November 2001 Sidang Tahunan Majelis Permusyawaratan Rakyat RI.

MEMUTUSKAN :

Menetapkan :

KETETAPAN MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT R.I. TENTANG VISI INDONESIA MASA DEPAN

Pasal 1

Visi Indonesia Masa Depan terdiri dari tiga visi yaitu :

(1) visi ideal, yaitu cita-cita luhur sebagaimana termaktub dalan Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara RI Tahun 1945;

(2) visi antara yaitu visi Indonesia 2020 yang berlaku sampai dengan tahun 2020;

(3) visi lima tahunan sebagaimana termaktub dalam Garis-garis Besar Haluan Negera.

Pasal 2

Ketetapan ini menguraikan visi Indonesia 2020 sebagai bagian dari visi indonesia masa depan yang disusun dengan sistematika sebagai berikut :

Bab I : Pendahuluan

Bab I I : Cita-cita Luhur Bangsa Indonesia

Baba III : Tantangan Menjelang Tahun 2020

Bab IV : Visi Indonesia 2020

Bab V : Kaidah Pelaksanaan

Bab VI : Penutup

Pasal 3

Isis dan rincian sebagaimana tersebut dalam Pasal 2 yang terdapat dalam naskah Visi Indonesia 2020 menjadi bagian yang tidak terpisahkan dari Ketetapan ini

Pasal 4

Ketetapan ini mulai berlaku pada tanggal ditetapkan.

Ditetapkan di Jakarta

pada tanggal 9 November 2001

MAJELIS PERMUSYAWARATAN RAKYAT REPUBLIK INDONESIA

Ketua,

ttd.

Prof. Dr. H.M. Amien Rais

Wakil Ketua, Wakil Ketua

ttd. ttd.

Prof. Dr. Ir. Ginandjar Kartasasmita Ir. Sutjipto

Wakil Ketua, Wakil Ketua

ttd. ttd.

Prof. Dr. Jusuf Amir Feisal, S.Pd. Drs. H.M. Husnie Thamrin

Wakil Ketua, Wakil Ketua

ttd. ttd.

Drs. H.A. Nazri Adlani Agus Widjojo

BAB I

PENDAHULUAN

  1. Latar Belakang
  2. Dalam upaya mewujudkan cita-cita reformasi untuk menyelesaikan masalah bangsa dan negara, Majelis Permusyawaratan Rakyat R.I. No. V/MPR/200 Tentang Pemantapan Persatuan dan Kesatuan Nasional menugasi Badan Pekerja Majelis Permusyawaratan Rakyat R.I. untuk merumuskan Etika Kehidupan Berbangsa dan Visi Indonesia Masa Depan.

    Dengan adanya rumusan Visi Indonesia Masa Depan diharapkan penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara pada umumnya, dan pelaksanaan rekonsiliasi nasional untuk memantapkan persatuan dan kesatuan nasional pada khususnya, lebih berlandaskan pemahaman Visi Indonesia Masa Depan.

    Rumusan Visi Indonesia Masa Depan diperlukan untuk memberikan fokus pada arah penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara menuju masa depan yang lebih baik. Dalam menjaga kesinambungan arah penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara diperlukan rumusan Visi Antara yang menjelaskan visi di antara cita-cita luhur bangsa sebagaimana termaktub dalam Pembukaan Undang-undang Dasar Negara R.I. Tahun 1945, dengan visi lima tahunan yang dirumuskan dalam Garis-garis Besar Haluan Negara, Visi Antara itu adalah Visi Indonesia 2020.

  3. Pengertian Visi
  4. Visi adalah wawasan ke dapan yang ingin dicapai dalam kurun waktu tertentu. Visi bersifat kearifan intuitif yang menyentuh hati dan menggerakkan jiwa untuk berbuat. Visi tersebut merupakan sumber inspirasi, motivasi dan kreativitas yang mengarahkan proses penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara menuju masa depan yang dicita-citakan. Penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara diorientasikan ke arah perwujudan visi tersebut karena pada hakekatnya hal itu merupakan penegasan cita-cita bersama seluruh rakyat.

    Bagi bangsa Indonesia, Visi Indonesia didasari dan diilhami oleh cita-cita luhur yang telah digariskan para pendiri negara sebagaimana termaktub dalam Pembukaan Undang-undang Dasar Negara R.I. Tahun 1945.

    Untuk lebih menjelaskan upaya pencapaian cita-cita luhur bangsa, perlu dirumuskan sebuah visi antara yang disebut Visi Indonesia 2020. Visi Indonesia 2020 mencakup seluruh aspek kehidupan berbangsa dan bernegara dangan memperhatikan tantangan yang dihadapi saat ini dan masa yang akan datang, serta memperhitungkan kecenderungan terlaksananya secara terukur pada tahun 2020.

  5. Maksud dan Tujuan

Visi Indonesia 2020 dirumuskan dengan maksud menjadi pedoman untuk mewujudkan cita-cita luhur

Bangsa Indonesia sebagaimana dinyatakan dalam Pembukaan Undang-undang Dasar Negara R.I. Tahun 1945

Visi Indonesia 2020 dirumuskan dengan tujuan agar menjadi sumber inspirasi, motivasi, kreativitas serta arah kebijakan penyelenggaraan kehidupan berbangsa dan bernegara sampai dengan tahun 2020.

BAB II

CITA-CITA LUHUR BANGSA INDONESIA

Cita-cita luhur bangsa Indonesia telah digariskan oleh para pendiri negara seperti tercantum dalam alinea kedua Pembukaan Undang-undang Dasar Negara R.I. Tahun 1945 sebagai berikut :

" Dan perjuangan pergarakan kemerdekaan Indonesia telah sampailah kepada saat yang berbahagia dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu gerbang kemerdekaan Negara Indonesia yang merdeka, bersatu, berdaulat, adil dan makmur.

Dalam alinea keempat Pembukaan Undang-Undang Dasar Negara R.I. Tahun 1945, disebutkan pula :

"Kemudian dari pada itu pula membentuk suatu Pemerintah Negara Indonesia yang melindungi segenap bangsa Indonesia dan seluruh tumpah darah Indonesia dan untuk memajukan kesejahteraan umum. Mencardaskan kehidupan bangsa dan ikut melaksanakan ketertiban dunia yang berdasarkan Kemerdekaan Kebangsaan Indonesia itu dalam suatu susunan Negara R.I. yang berkedaulatan rakyat dengan berdasarkan kepada Ketuhanan Yang Maha Esa, Kemanusiaan yang adil dan beradab, Persatuan Indonesia dan Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam Permusyawatan/Perwakilan, serta dengan mewujudkan suatu keadilan, serta dengan mewujudkan suatu keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

Cita-cita luhur tersebut adalah cita-cita sepanjang masa yang harus selalu diupayakan pencapaiannya. Dalam rangka mewujudkannya, disusunlah Visi Indonesia 2020.

 

BAB III

TANTANGAN MENJELANG TAHUN 2020

Dalam mewujudkan Visi Indonesia 2020, bangsa dan negara menghadapi tantangan keadaan dan perubahan saat ini dan masa depan, baik dari dalam maupun luar negeri.

Pertama, pemantapan persatuan bangsa dan kesatuan negera.

Kemajuan suku, ras, agama dan budaya merupakan kekayaan bangsa yang harus diterima dan dihormati. Pengelolaan kemajemukan bangsa secara baik merupakan tantangan dalam mempertahankan integrasi dan intergritas bangsa. Penyebaran penduduk yang tidak merata dan pengelolaan otonomi daerah yang menggunakan konsep negara kepulauan sesuai dengan Wawasan Nusantara merupakan tantangan pembangunan daerah dalam lingkup Negara Kesatuan R.I. Disamping itu pengaruh globalisasi juga merupakan tantangan bagi pemantapan persatuan bangsa dan kesatuan negara.

Kedua, Sistem hukum yang adil

Semua warga negara berkedudukan sama di depan hukum dan berhak mendapatkan keadilan. Hukum ditegakkan untuk keadilan dan bukan untuk kepentingan kekuasaan ataupun kelompok kepentingan tertentu. Tantangan untuk menegakkan keadilan adalah terwujudnya aturan hukum yang adil serta institusi hukum dan aparat penegak hukum yang jujur, profesional, dan tidak terpengaruh oleh penguasa. Supremasi hukum ditegakkan untuk menjamin kepastian hukum, keadilan dan pembelaan hak asasi manusia.

Ketiga, sistem politik yang demokratis

Tantangan sistem politik yang demokratis adalah terwujudnya kedaulatan di tangan rakyat, partisipasi rakyat yang tinggi dalam kehidupan politik, partai politik yang aspiratif dan efektif, pemilihan umum yang berkualitas. Sistem politik yang demokratis ditopang oleh budaya politik yang sehat, yaitu sportivitas, menghargai perbedaan, santun dalam perilaku, mengutamakan kedamaian dan anti kekerasan dalam berbagai bentuk. Semua itu diharapkan melahirkan kepemimpinan nasional yang demikratis, kuat dan efektif.

Keempat, Sistem ekonomi yang adil dan produktif

Tantangan sistem ekonomu yang adil dan produktif adalah terwujudnya ekonomi yang berpihak pada rakyat serta terjaminnya sistem insentif ekonomi yang adil dan mandiri. Sistem ekonomi tersebut berbasis pada kegiatan rakyat yang memanfaatkan sumber daya alam secara optimal dan berkesinambungan terutama yang bersumber dari pertanian, kehutanan dan kalautan. Untuk merealisasikan sistem ekonomi tersebut diperlukan sumber daya manusia yang kompeten dan mekanisme ekonomi yang menyerap tenaga kerja. Di samping itu negara mengembangkan ekonomi dengan mengolah sumber daya alam dan industri lainnya termasuk industri jasa.

Kelima, Sistem sosial budaya yang beradab

Tantangan terwujudnya sistem sosial yang beradab adalah terpelihara dan teraktualisasinya nilai-nilai universal yang diajarkan setiap agama dan nilai-nilai lihur budaya bangsa sehingga terwujud kebebasan untuk berekspresi dalam rangka pencerahan, penghayatan dan pengamalan agama serta keragaman budaya. Sisterm sosial yang beradab mengutamakan terwujudnya masyarakatn yang mempunyai rasa saling percaya dan saling penyayangi, baik terhadap sesama masyarakat maupun antara masyarakat dengan institusi publik. Peningkatan kualitas kehidupan masyarakat mencakup peningkatan mutu pendidikan penghasilan rakyat, rasa aman dan unsur-unsur kesejahteraan rakyat lainnya.

Keeman, Sumber daya manusia yang bermutu

Tangangan dalam pengembangan sumber daya manusia bermutu adalah terwujudnya sistem pendidikan yang berkualitas yang mampu melahirkan sumber daya manusia yang andal dan berakhlak mulia, yang mampu bekerja sama dan bersaing di era globalisasi dengan tetap mencintai tanah air. Sumber daya manusia yang bermutu tersebut memiliki keimanan dan ketakwaan serta menguasai ilmu, pengetahuan dan teknologi, memiliki etos kerja dan mampu membangun budaya kerja yang produktif dan berkepribadian.

Ketujuh, Globalisasi

Tantangan menghadapi globalisasi adalah mempertahankan eksistensi dan intergritas bangsa dan negara serta memanfaatkan epluang untuk memajuan bangsa dan negara. Untuk menghadapi globalisasi diperlukan kemampuan sumber daya manusia dan kelembagaan, baik di sektor negara maupun di sektor swasta.

 

BAB IV

VISI INDONESIA 2020


Visi Indonesia 2020 adalah terwujudnya masyarakat Indonesia yang religius, manusiawi, bersatu, demokratis, adil, sejahtera, maju, mandiri serta baik dan bersih dalam penyelenggaraan negara.

Untuk mengukur tingkat keberhasikan perwujudan Visi Indonesia 2020 diperlukan indikator-indikator utama sebagai berikut :

  1. Religius

  1. terwujudnya masyarakat yang beriman, bertakwa, berakhlak mulia sehingga ajaran agama, khususnya yang bersifat universal dan nilai-nilai luhur budaya terutama kejujuran, dihayati dan diamalkan dalam berilaku keseharian;
  2. terwujudnya toleransi antar dan antara umat beragama;
  3. terwujudnya penghormatan terhadap martabat kemanuasiaan.

  1. Manusiawi

  1. terwujudnya masyarakat yang menghargai nilai-nilai kemanuasiaan yang adil dan beradab;
  2. terwujudnya hubungan harmonis antar manusia Indonesia tanpa membedakan latar belakang budaya, suku, ras, agama dan lain-lain;
  3. berkembangnya dinamika kehidupan bermasyarakat ke arah peningkatan harkat dan martabat manusia.
  4. Terwujudnya keseimbangan antara hak dan kewajiban dalam perilaku kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.

  1. Bersatu

  1. meningkatnya semangat persatuan dan kerukunan bangsa;
  2. meningkatnya toleransi, kepedulian dan tanggung jawab sosial;
  3. berkembangnya bidaya dan perilaku sportif serta menghargai dan menerima perbedaan dalam kemajemukan.
  4. Berkembangnya semangat anti kekerasan
  5. Berkembangnya dialog secara wajar dan saling menghormati antar kelompok dalam masyarakat.

  1. Demokratis

  1. Terwujudnya keseimbangan kekuasaan antara lembaga penyelenggara negara dan hubungan kekuasaan antara pemerintahan nasional dan daerah;
  2. Menguatnya partisipasi politik sebagai perwujudan kedaulatan rakyat melalui pemilihan umum jujur, adil dan langsung, umum, bebas dan rahasia, efektifitas peran dan fungsi partai politik dan kontrol sosial masyarakat yang semakin meluas;
  3. Berkembangnya organisasi sosial, organisasi kemasyarakatan dan organisasi politik yang bersifat tebuka;
  4. Terwujudnya mekanisme kontrol di dalam kehidupan berbangsa dan bernegara;
  5. Berkembangnya budaya demokrasi, transparasi, akuntabilitas, jujur, sportif, menghargai perbedaan;
  6. Berkembangnya sistem kepemimpinan yang egaliter dan rasional.

  1. A d i l

  1. tegaknya hukum yang berkeadilan tanpa diskriminasi;
  2. terwujudnya institusi dan aparat hukum yang bersih dan profesional;
  3. terwujudnya penegakan hak asasi manusia;
  4. terwujudnya keadilan gender;
  5. terwujudnya budaya penghargaan dan kepatuhan terhadap hukum;
  6. terwujudnya keadilan dalam distribusi pendapatan, sumberdaya ekonomi dan penguasaan aset ekonomi, serta hilangnya praktek monopoli;
  7. tersedianya peluang yang lebih besar bagi kelompok ekonomi kecil, penduduk miskin dan tertinggal.

  1. Sejahtera

  1. meluasnya kesempatan kerja dan meningkatnya pendapatan penduduk sehingga bangsa Indonesia menjadi sejahtera dan mandiri;
  2. meningkatnya angka partisipasi murni anak usia sekolah;
  3. terpenuhinya sistem pelayanan umum, bagi seluruh lapiran masyarakat termasuk pelayanan kepada penyandang cacat dan usia lanjut, seperti pelayanan transportasi, komunikasi, penyediaan energi dan air bersih;
  4. tercapainya hak atas hidup sehat bagi seluruh lapiran masyarakat melalui sistem kesehatan yang dapat menjamin terlindunginya masyarakat dari berbagai resiko yang dapat mempengaruhi kesehatan dan tersediannya pelayanan kesehatan yang bermutu, terjangkau dan merata;
  5. meningkatnya indeks pengembangan manusia (human development index), yang menggambarkan keadaan ekonomi, pendidikan dan kesehatan secara terpadu;
  6. terwujudnya keamanan dan rasa aman dalam masyarakat.

  1. M a j u

  1. meningkatnya kemampuan bangsa dalam pergaulan antar bangsa;
  2. meningkatknya kualitas SDM sehingga mampu bekerja sama dan bersaing dalam era global;
  3. meningkatnya kualitas pendidikan sehingga menghasilkan tenaga;
  4. meningkatkan disiplin dan etos kerja;
  5. meningkatnya penguasaan ilmu pengetahuan dan pengembangan teknologi serta pembudayaannya dalam masyarakat;
  6. teraktualisasikannya keragaman budaya Indonesia.

  1. Mandiri

  1. memiliki kemampuan dan ketangguhan dalam menyelenggarakan kehidupan berbangsa dan bernegara di tengah-tengah pergaulan antar bangsa agar sejajar dengan bangsa-banga lain;\
  2. terwujudnya politik luar negari yang berkepribadian dan bebas aktif;
  3. terwujudnya ekonomi Indonesia yuang bertumpu pada kemampuan serta potensi bangsa dan negara termasuk menyelesaikan hutang lua negari;
  4. memiliki keprribadian bangsa dan identitas budaya Indonesia yang berakar dari potensi budaya daerah.

  1. Baik dan Bersih dalam penyelenggaraan Negara.

  1. terwujudnya penyelenggaraan negara yang profesional, transparan, akuntabel, memiliki kreadibilitas dan bebas KKN;
  2. terbentuknya penyelenggaraan negara yang peka dan tanggap terhadap kepentingan dan aspirasi rakyat di seluruh eilayah negara termasuk derah terpencil dan perbatasan;
  3. berkembangnya transparansi dalam budaya dan perilaku serta aktivitas politik dan pemerintah.

 

BAB V

KAIDAH PELAKSANAAN

  1. Menugaskan kepada semua penyelenggara negara untuk menggunakan Visi Indonesia 2020 sebagai pedoman dalam merumuskan arah kebijakan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.
  2. Visi Indonesia 2020 perlu disosialisasikan sehingga dipahami dan dipergunakan oleh masyarakat sebagai acuan dasar dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

BAB VI

PENUTUP

Dengan Visi Indonesia 2020 diharapkan secara bertahap akan dapat mewujudkan cita-cita luhur bangsa Indonesia yaitu masyarakat adil dan makmur yang diberkati Tuhan Yang Maha Esa.